Perpisahan Andrea Pirlo Artis Terakhir Sepak Bola Di Era Atlet

Perpisahan Andrea Pirlo Artis Terakhir Sepak Bola Di Era Atlet

 

Playmaker ikonik tersebut telah mengumumkan bahwa ia telah pensiun dari sepakbola – ia akan turun dalam sejarah sebagai pemain terbaik sepanjang masa dan salah satu yang terakhir dari jenisnya.

Italia telah menghasilkan beberapa gelandang Judi online megah selama bertahun-tahun. Valentino dan Sandro Mazzola, Gianni Rivera, Giancarlo Antognoni, Marco Tardelli, Rino Gattuso, Daniele De Rossi – daftarnya terus berlanjut. Tapi satu pemain mengalahkan semua bintang ini, sang maestro yaitu Andrea Pirlo.

Pada hari Senin, dalam sebuah posting emosional di halaman Twitter-nya, Pirlo mengumumkan bahwa ia telah pensiun dari sepakbola.

Sejak membuat debut Serie A untuk klub asalnya Brescia Agen bola pada usia hanya 16, Pirlo telah memukau penonton di seluruh dunia.

Sepak bola begitu kesukuan, terutama di Italia, sangat jarang Bandar bola menemukan pemain kelas dunia yang melampaui warna klub dan batas nasional. Seiring dengan orang seperti Javier Zanetti, Paolo Maldini dan Gianluigi Buffon, Pirlo dipuja oleh hampir semua orang.

Dia dipuja karena dia sangat unik. Segera dikenali – dengan atau tanpa kunci yang mengalir dan jenggot merek dagang – untuk menonton L’architetto (The Architecht) dengan mudah meluncur di sekitar lapangan, menggerakkan bola dan rekan satu timnya seperti tato catur dan keriting home free kick adalah murni. keindahan.

Bagi kaum puritan permainan, Pirlo Taruhan online adalah segalanya yang seharusnya dimiliki pesepakbola. Dia lamban, dia lemah, dia tidak kepala, tekuk atau lari, tapi begitulah kejeniusannya dari sudut pandang teknis dan mental sehingga dia masih tak tersentuh.

Karena itulah, Pirlo sangat disembah di Brasil – negara tempat kelahiran joga bonito. Banyak orang Brazil merindukan kembalinya ke tahun 1970 dan 1982 di mana semangat bebas seperti Rivelino, Tostao, Socrates dan Zico menikmati lingkungan Bohemian mereka. Pirlo adalah representasi dari sepakbola yang tidak murni, riang, mengambil risiko sepakbola Brasil berharap mereka tetap bermain.

“Andrea Pirlo adalah pemain paling Brasil dari semua orang Eropa. Dia adalah pemain pertama di koran jika saya harus membuat tim impian,” kata mantan pelatih Brasil Dunga, ironisnya salah satu tokoh pertama yang memberi sinyal pergeseran Selecao ke arah atletis.

Memang, kita sekarang hidup di usia atlet. Perubahan peraturan, kemajuan medis, bola sintetis dan evolusi taktis berikutnya dan peningkatan kecepatan permainan telah mendorong sebagian besar seniman musik Pirlo dari olahraga. Dia lebih cocok untuk tahun 1980an ketika permainannya lebih lambat, penekanan total yang lebih teknis dan efektif masih bertahun-tahun lagi.

 

Pemain Terlama Chelsea Delac Mengakui Bahwa Ia Akan Pergi

Pemain Terlama Chelsea Delac Mengakui Bahwa Ia Akan Pergi

Pemain Kroasia berusia 25 tahun itu siap untuk mencari klub baru setelah masalah izin kerja membuatnya tidak memperhitungkan The Blues selama tujuh tahun.

Kiper Chelsea Matej Delac telah mengakui bahwa ia sedang mencari jalan keluar dari Stamford Bridge, setelah menghabiskan tujuh tahun di klub tanpa pernah memainkan pertandingan kompetitif.

Dalec, bagaimanapun, tidak pernah terdaftar di Liga Primer karena masalah izin kerja, dan Kroasia telah menghabiskan hampir separuh karirnya untuk dipinjamkan.Bandar bola

Sekarang, dia yakin waktunya tepat untuk mencari langkah permanen.

Ya, akan segera tiba saatnya saya harus meninggalkan Chelsea Banyak orang yang bertanya kepada saya apakah saya menyesal datang ke Chelsea begitu muda, dan tidak bergabung dengan klub yang lebih kecil, tapi saya tidak merasa menyesal, dia menjelaskan kepada SportSport.

Karir Anda selalu bisa menjadi lebih baik, tapi saya berusia 25 dan telah melalui begitu banyak, bertemu banyak pelatih, pemain, mendapatkan pengalaman.

Masalahnya bukan kualitas saya, Chelsea percaya pada saya, memperpanjang kontrak saya beberapa kali, tapi masalahnya selalu izin kerja.Taruhan online

Meski frustrasi saat masih berada di pinggiran Stamford Bridge, Delac berterima kasih kepada semua yang terlibat di Chelsea.Judi online

Chelsea punya rencana untuk karir saya, tapi Anda tidak bisa merencanakan beberapa hal. Ketika saya tiba, berusia 18 tahun, sepertinya ada film, saya tidak dapat menggambarkan perasaan itu. Saya akan mengingat kebesaran Chelsea FC, mereka mengangkat saya dan mengajari saya perilaku manusia dan sepak bola Dan tentu saja pertandingan pertamaku, di Ljubljana vs Olimpija, saat aku bermain dengan Fabregas, Costa, katanya, sementara juga mendukung manajer Antonio Conte untuk membalikkan keadaan setelah awal yang beragam sampai musim ini.Agen bola

 

Conte adalah pekerja hebat, profesional, bahkan saat Chelsea tidak melakukannya dengan baik, saya tahu ini hanya fase dan Conte akan menemukan jalan keluarnya.Agen bola terpercaya